26.2.08

Susahan JADI ISTRI KE-2 atau PUNYA SUAMI KAYA?

Pertanyaan yang bikin kepala gue makin pening (karena lagi pilek) pagi ini. Seorang temen yang notabene adalah seorang istri ke-2, telepon pagi-pagi.

Intinya sih… Ya sadar dan tau lah dia konsekuensinya jadi istri ke-2 yang ternyata ‘simpanan’ pula. Ga’ bisa jalan-jalan di Jakarta bareng, rumah cakepnya engga pernah diinepin si suami (ga’ bisa bobo malem bareng deh :p), selalu dinomor duakan dari sisi mana pun juga, diomogin orang di mana-mana…

Dia udah sadar dan (sejauh ini) bisa terima.

Tapi ternyata, ada PR yang lebih berat lagi: Menyatukan suaminya yang kaya dengan rongrongan dari keluarga!

Diakuin sama temen gue, bahwa si suaminya ini (yang juga suami orang laen itu), duitnya banyak banget. Buktinya, baru 2 tahunan menikah (kayaknya kawin secara agama doang), dia udah punya 2 rumah di Jakarta Selatan seharga masing-masing 800 juta perak, 1 mobil eropah, 1 mobil korea, beberapa buah motor dan sepeda... Itu yang keliatan mata telanjang. Belom lagi perhiasan, asuransi, deposito yang nilainya LUAR BIASA.

Awalnya, dia ‘jualan’ ke keluarganya bahwa suaminya ini kaya raya untuk mints ijin jadi istri ke-2, istilahnya, minta pengertian semua anggota keluarga lah...

Ok... Akhirnya keluarganya mengerti. Dan saking mengerti bangetnya, mereka juga menegerti bahwa laki-laki ini bisa bantu-bantu buat bayarin kredit mobil, bayarin bulanan ibu dan kakak-kakaknya dan adik-adiknya, bayarin keperluan rumah tangga ibunya, bayarin ini, itu, ini, itu...

Duit 15 juta bersih –-itu di luar tagihan kartu kredit temen gue ya-- yang dikasih si suami ke temen gue pasti aja kurang dong buat ngidupin keluarga besar itu. Dan wajar banget kalo akhirnya si suami ngerasa diporotin abis-abisan. Temen gue ini juga udah bolak balik bilang ke keluarganya biar engga terlalu morotin, tapi, keluarga dia sama sekali engga mau ngerti.

Dengan suara sedih tadi pagi dia bilang, “Gila... Gue kira jadi istri ke-2 itu adalah pilihan hidup yang paling susah buat gue... Taunya... Punya suami kaya justru jauh lebih susah.”

Kasus dia istri ke-2 dan juga simpanan... Sudahlah... Gue juga engga pernah setuju dan engga usah dibahas karena there’s no turning back right now… Nah… Masalah keluarganya ini yang MENGERIKAN. Gue bingung aja kok keluarganya, apalagi ibunya, tega gitu ke anaknya.

Oke… Anak ngasih ke orang tua, wajar banget kalo engga boleh dibilang musti. Tapi morotin anak orang? Morotin suami anaknya? Kayaknya engga pernah ada pembenaran untuk itu. Kalo ternyata ‘anak orang’ itu mau ngasih, ya engga masalah. Tapi kalo maksa secara engga langsung? Engga etis banget rasanya.

“Gue kan malu ama suami gue, kok punya keluarga tukang morotin... Duh… Tapi kok keluarga gue aji mumpung gini… Gimana ya?”

Waduh… Sumpah… Bukannya gue engga mau bantu, tapi emang gue engga tau jawabannya

Sabar ya, teman… Semoga Yang Maha Menjawab mau ngejawabnya buat elo.

PS:
Eh, jaga baek-baek tuh laki… Mayan buat mempercerah masa depan

3 comments:

yuniardo said...

susah ya hare genee..

gara-gara duit semua jadi berantakan

:)

inginbercerita said...

istri ke 2 yang pengertian sekali ya buuu?
biasanya istri ke 2 itu yang pengeretan, ini malah dia yang sungkan ama si suami.

Mending dia pindah kota dan gak making any contact ama si keluarga for the time being. Menenangkan diri.

Neng Keke said...

Yuniardo:
Bener Jeng Nad... Ada duit, bingung ngaturnya. Ga' ada duit, bingung nyarinya.

Ingin bercerita:
Pengertian beneeerrrrrrrrrrr... :)