12.2.08

Orang Indonesia DILARANG sakit

Gue bukan orang yang cerewet di fasilitas umum. Gue udah lama hidup jadi warga negara Indonesia, gue udah terlalu biasa banget ama yang namanya dijudesin, dicuekin, dilempar sana sini, dipalak, dianggap monyet.... Di kantor kelurahan, imigrasi, wc umum, kasir mall, (apalagi) di rumah sakit! Gue terima nasib kok!

Tapi yang ini (mungkin karena berhubungan ama anak gue) bener-bener luar biasa mantap! Anak gue, Lufti (2 tahun, 8 bulan) badannya panas sampe hampir 40 derajat celcius, batuk ga’ berhenti, ingus meler deras, mata berair, lemah lesu... Disuruh nunggu SAMPE 5 JAM di sebuah rumah sakit besar dan terkenal di bilangan Pondok Indah, Jakarta, cuma buat ketemu ama YANG MULIA DOKTER ANAK.

BAYANGIN...!

Belum termasuk nunggu 1 jam lagi untuk proses pembayaran yang mahal gila dan nunggu obat seharga handphone CDMA.

Kita aja, orang gede, kalo lagi sakit kayak gitu... Kayak apa coba rasanya badan? Puyeng kayak ditendang-tendang 1000 orang, begini salah begitu salah, makan engga enak, boro-boro mau ngomong, senyum aja susah...

Nah ini.... Kejadian ama anak 2 taun! Dalam keadaan fisik yang engga menyenangkan itu dia disuruh nunggu sampe 5 jam hanya karena engga daftar dulu via telepon!!!

Gila!

Masuk ke saluran telepon mereka aja susahnya MASYA ALLAH. Sekalinya masuk pun, masih juga dicuekin. Inisiatif datang langsung, malahan disalahin. Gila ga’ tuh? Untung tadi gue sibuk bawa backpack dan gendong anak gue yang (pastinya) cranky banget... Kalo engga, udah gue colok tuh suster kampret!

Dan sedihnya, gue (sekali lagi) cuma bisa pasrah karena gue engga punya pilihan. Di Indonesia, gue belom pernah nemuin tuh dokter-dokter helpful dengan staf yang cekatan kayak di film Doogie Howser atau E.R... Yang mendekati pun engga ada! Sekali lagi gue bilang, gue musti terima nasib. Di Indonesia yang kayak gitu mungkin ada, tapi (pastinya) masuk kriteria mahluk langka.

Sekalinya dapet dokter baik, bisa diajak ngobrol, mau ‘nyentuh’ anak (FYI aja, ada loh dokter anak yang engga mau nyentuh anak, jijik kali)... Antrinya bisa sampe lumutan. Atau misalnya rumah sakitnya baru dan keren mentereng, taunya servisnya gemblung dan matok harga yang engga tanggung-tanggung mahalnya. Bahkan, dokter anak kelas ‘komplekan’ aja, susah banget ditemuin di luar jam prakteknya. Ampun deh...

Belom lagi kalo ngomongin ngasih obat. Kalo bisa sih HAJAR langsung pake antibiotika, biar billing-nya gede. Masalah otak si anak bakal rusak di kemudian hari engga (akan) dipikirin sama sekali.

Apa udah engga ada lagi tuh dokter-dokter yang bekerja pake hati tanpa mentingin rupiah? Masih ada ga’ sih rumah sakit yang melakukan sistem prioritas dan berteori ’pasien harus ditolong bukan diporotin’?

Asli gue marah banget.

Moral of the story: Jangan berani-berani sakit kalo masih tinggal di Indonesia.

13 comments:

fahmi! said...

eh, suster kampret!? mmm kayaknya oke juga tuh buat judul sinetron ;)

Neng Keke said...

Fahmi!:
Gue rasa bakal lebih ngeri daripada suster ngesot =)) Secara ini susternya bermutasi jadi betmen!

rheina said...

makanye .. mendingan ke puskesmas say ... eh beneran loh .. kita2 kadan anggap remeh dokter2 puskesmas atau klinik 24 jam pdhl dokter2 di situ lebih manusiawi .. ini pengalaman gw pribadi lho... RSPI, RSIB, Siloan Egales or lain2nya yang nama2 hebat itu cuma komersial doang ....pa lagi dokter2nya !!!! Anak gw pernah gw bawa ke RSPI n dikasih obat muahaaal buanget .... *untung di ganti kantor* eh taunya gak sengaja ketemu tante gw yg dokter puskesmas ... tu obat ternyata obat2 titipan pabrik obat semua .. diganti ma tante gw obat2 generik yg biaya tebusannya cuma 1/10 dr harga obat dr RSPI dan taraaaaaaaaaaa dalam 1 hari 1 malem anak gw sembuh buh buh ... Di Indonesia bukan gak boleh sakit say .. di Indonesia jangan jadi kaya soalnya kita bakal diprorotin eh di porotin .. hehehe

Farika said...

Lagian...
Demen banget sih ke RSPI!
Udah, pindah aja ke Women & Children Clinic di Prapanca itu. Pelayanan ok, tempat enak, moga2 dokter anaknya juga ok.

Neng Keke said...

Rheina:
Rhen, gue sih mau aja... Masalahnya... Gue akag tau di mana tempatnya :(

Farika:
Dol... Gue pikir. Eh ini gue pikir lo yaaaaa... Kan RSPI deket dari rumah, jadi Luf engga usah kelamaan di jalan. Taunya... :(( Doain kita sehat-sehat semua ya, neng... Biar ga' usah berhubungan ama dokter, rumah sakit dan antek-anteknya!

Bunda Daffa - Yanthi said...

waduuh...kebayang deh kesel nya gimana? Luthfi skrng gimana? Udah sehat? Mudah2an udah ya bu..Yang sabar....

Ecky said...

SOS or Global doctor kayaknya lebih manusiawi deh, dan dokter2nya sangat telaten sama pasiennya. Cuma emang agak jauh si Neng..

Mudah2an Luf luf cepet sembuh ya

Neng Keke said...

Bunda Daffa - Yanthi:
Alhamdulillah Lufti udah membaik. Makasih buat supportnya ya, neng... :)

Ecky:
Kayaknya sih lebih masuk akal ya, neng... Tapi ya bener juga kata lo... Jauh :D

Bubba said...

kalo gue sih udah lama pindah dari RSPI, pelayanannya gak memuaskan banget. mending WOMC deh, mahal dikit tapi puasssssss... gak pake ngantri, dokternya juga gak buru-buru kayak dikejar target.

memang lebih jauh, tapi buat ladies ada free valet lhooo hehe...

Aryo Sanjaya said...

Permasalahan sudah sedemikian komplek, saling membelit bagai benang kusut, baik latar belakang maupun prakteknya.
Istilah Jawanya: yen ora melu edan ora keduman.

Tentu saja bukan kondisi yang tidak mungkin dirubah. Kalau tidak bisa melalui revolusi, ya lewat evolusi. Kita lahirkan putra-putri sehat yang memiliki akal dan nurani yang luhur.

Tapi bagaimana putra-putri mau sehat kalau kondisi lingkungan dan kesehatan tidak terjamin.

Ketahuilah, komentar ini juga sudah semakin ruwet.

*ngeloyor*

reney said...

makanya, jangan ke rs. mendingan ke dokter umum aja dulu. kalo dari dokter umum disuruh ke rs, baru deh bawa surat rekomendasi. lebih cepet.. langsung masuk, gak pake ngantri. enak kan? eh.. tapi itu kayaknya loh ya. gw juga gak yakin,soalnya gw gak prn ke rs juga. :D ehhehehe.

Neng Keke said...

Bubba:
Yayaya... Boleh juga tuh dicoba kalo musti ke dokter :) Thanks masukannya.

Aryo Sanjaya:
:)) Terbukti setelah baca komentar lo memang makin pusing gw

Reney:
Dokter umum sih pernah gw datengin pas di UGD. Tapi ya itu, dia engga ngasih rujukan, malahan ngasih obat yang pas di recheck, mengandung bahan-bahan yang bukan untuk anak kecil :(

Gue tetep berdoa biar lo engga usah deh main2 ke rumah sakit. Mendingan ke kebon binatang deh :D

silly stupid said...

Huaaaaahhhhhh, pengalamannya sama menjengkelkannya dengan pengalaman kami sekeluarga. Mertua saya sampai 3 minggu di ICCU gak ada kemajuan sama sekali dan sepertinya gak ada upaya untuk berbuat banyak dari Dokter2nya. Yang ada malah biayanya aja yang BENGKAK brengsek ampun2...

Pokoknya RSPI gak rekomended dech... mertua saya terpaksa dikeluarin dari sana hari ini, tapi bingung juga mo dipindahin ke mana... Ke Pertamina, takut entar End Up like mendiang "babe" kita... Ke Abdi Waluyo (Ngejar Prof Satyanegara)... tapi rumahsakitnya jorok dan kumuh banget! Padahal harganya, HARGA MENTENG!!!!...

Besok pagi sepertinya akan dibawa ke singapore aja...

indonesia emang gak banget kalo soal kesehatan dech... :-(