17.5.16

Kalo Numpang Jangan Nyusahin!

Hari ini di tahun 2015 (ini keselip, mustinya posting dari awal tahun lalu haha).

Orang lebih takut ketinggalan smart phone ketimbang dompet.

Di dalam smart phone ada aplikasi mobile banking, bisa ambil uang tanpa kartu dari bank. Bisa nelelpon orang yang mau ditemuin. Bisa checking pasangan ada di mana (untuk tipe para stalker lebay). Bisa ngedit-ngedit foto standar. Bisa jadi obat anti mati gaya kalo lagi nunggu orang. Bisa motret orang yang cakep buat dijadiin meme. Bisa buat main games kalo lagi bosen dan ‘bisa-bisa’ lainnya yang pasti banyak banget, namanya juga smart phone, ya emang smart kan? Asal bisa makenya haha…

Gak heran kalau sekarang hampir semua orang yang punya smart phone, pasti juga punya pengisi baterai smart phone yang bisa dibawa-bawa, Power Bank. Ukurannya dari sebesar lipstick sampai lebih besar dari smart phone-nya sendiri. Mungkin kalau dalam keadaan kepepet, bisa buat nge-charge aki mobil.

Lokasi aktivitas juga berkembang mengikuti kebutuhan orang-orang sama yang namanya smart phone ini. Engga usah ngomongin kantor deh… Tempat nongkrong! Beberapa kali gue denger temen komentar, “Jangan makan di situ, engga ada stop kontaknya.”

Sekarang yang dicari di tempat nongkrong bukan makanan atau minuman enak, tapi stop kontak supaya bisa nge-charge smart phone, supaya tetep bisa ngikutin obrolan di grup WA, tetep bisa online shop, sambil nongkrong.

Yang mengerikan, ternyata banyaknya orang yang nge-charge gak berbanding lurus sama kenaikan billing di resto itu. Gue pernah nanya tuh ke beberapa temen gue yang punya usaha kuliner dari mulai tingkat RT sampe lumayan hebat lah walaupun belom sehebat restorannya Gordon Ramsey.

Salah satu dari mereka bilang, “Gak apa-apa numpang nge-charge smart phone doang mah… Umum. Lah ini nge-charge power bank, iPad dan laptop-nya. Pake minjem colokan yang bentuk T, supaya semua bisa ke-charge dalam waktu yang sama. Nyusahin banget. Udah gitu cuma pesen Ice Lycee Tea dan minta password wifi. Beres dah resto gue.”

Yang lain bilang, “Di resto gue, tiap meja ada target billing-nya masing-masing. Nah, kalau semua tamu modelnya kayak gitu, pusing gue!”

Kalo masih pada inget, mungkin 10 tahunan yang lalu, ada yang namanya Tim Coca Cola Anget. Segerombolan ababil yang cuma beli 1 gelas Coca Cola pake es, tapi nongkrongnya bisa sampe setengah hari. Mulai dari main gadget, main kartu… Di resto itu. Billingnya ya cuma 1 gelas Coca Cola itu, dari mulai dingin sampe anget. Beberapa resto di Kemang ngaku bangkrut karena tingkah polah mereka itu.


Masa iya, jaman sekarang bisa kejadian lagi? Kasian banget yang punya bisnis resto!

Bak Tebak Umur

Gue perhatiin, salah satu teman laki-laki gue setiap ketemu teman baru berkelamin perempuan selalu nanya, “Anaknya umur berapa?”

Berkali-kali gue perhatiin dia ngelakuin itu.

Karena gemes, gue tanya langsung ke dia, “Lo kepo amat sih nanya-nanya umur anaknya segala.”

Jawabnya, “Itu cara gue cari tau berapa umur perempuan itu. Perempuan kan sensi banget deh kalo ditanya umur…”

“Ah… Gak juga lah… Gue mah belom ditanya juga dah bilang umur gue berapa hahaha…”

“Itu karena lo gak ada bahan omongan lain,” katanya. Idih! Gak gitu juga kali ya?

“Tapi bener loh… Lo boleh cek survey kecil-kecilan. Perenpuan itu sensi banget kalo ditanya umur. Biasanya buying time dulu dengan bilang, “Menurut lo berapa?” Abis denger jawaban yang biasanya selalu salah karena jujur gue paling bodoh kalo diminta nebak umur, mereka pasti langsung mengalihkan pembicaraan dan pada akhirnya gue tetep gak akan tau berapa umurnya,“ dia ngejelasin panjang lebar.

“Kalo lo nanya umur anaknya? Apa tebakan umur lo langsung bener?” tanya gue lagi.

Dia ngejawab sambil ketawa, “Kurang lebih sih bener. Paling gak mendekati lah. Misalnya dia bilang anak paling besar umurnya 10 tahun. Perkiraan kasar ajalah dia kawin umur 24 tahun, umur 25 punya anak. Nah berarti umurnya dia sekarang ini 35 tahunan.”

“Kalo ternyata dia MBA* atau malahan telat kawin?” kejar gue.

“Ya paling meleset 2-3 tahun lah…”

“Lumayan juga ya teori lo...,” kata gue.

Dia tersenyum bangga.

“Ngemeng-ngemeng, lo ngapain sih pengen tau banget umur orang?” gue malahan penasaran.

Temen gue ini ketawa lagi sambil bilang, “Nah… Itu yang gue juga sampe sekarang gak tau jawabannya.”

Hahahaha…

Random loh, Broh!




*) Married By Accident

18.11.15

Makan yuk!

Untuk yang kenal gue dari lama, pasti tau kalo gue suka makan, suka jajan dan suka nyari tempat makan baru sekaligus berani coba makanan baru. Kalo jaman sekarang, namanya Wisata Kuliner lah... Tunggu… Berani nyoba makanan baru tuh maksudnya bukan jengkol, bukan yang haram, bukan yang mengerikan macam sate ular atau ulat sagu loh yaaaa…

Kalo lagi jalan-jalan, ke daerah baru, negara baru, gue pasti coba makanan khas di daerah itu. Udah pasti engga semuanya cocok di lidah gue, tapi paling engga kan udah pernah nyoba, jadi gak penasaran dan bisa cerita sama orang-orang kalo ada yang nanya.


Dari dulu, gue juga suka motret makanan –makanan itu dan mengunggahnya di blog yang udah lama modar (multiply) dan sekarang di Path dan social media. Bukan buat apa-apa. Cuma seneng aja sekalian bagi-bagi info ke yang perlu.

Nah, di social media, kalau gue unggah foto makanan, suka ada yang komentar:

“Bagi dong…”

NAH LO!

Gue kadang suka bingung nanggepinnya. Itu tuh apa sih maksudnya? Basa basi gitu ya? Atau emang beneran minta? Kalau emang beneran minta, ah yang bener aja… Dia tinggal di belahan dunia bagian sonoh. Gak mungkin juga gue kirim pake Fedex apalagi pake Gojek.

Sebaiknya gimana ya jawabnya? Apa cuekin aja? :D

Komentar berikutnya yang bikin gue gemes adalah, “Ini di mana sih?” Padahal jelas-jelas udah gue tag lokasinya, kan cuma tinggal di klik aja biar tau *gigit sendal*

Tapi… Di antara komentar-komentar riuh rendah asik dan gak mutu, ada 1 komentar favorit gue, “Kalau mau makan, do’a dulu. Eeehhh… Ini malahan foto-foto.”


Biasanya langsung gue unfriend sih yang kayak gitu, kalo emang ada di lingkungan pertemanan dunia maya. Dan langsung gue block untuk para follower di twitter :p

18.8.15

Putus. Hapus atau biarkan waktu menggerus?

Gue belom pernah pacaran di jaman digital yang serba cepat, serba terbuka, serba terekam dengan baik. Malahan ada aplikasi Timehop yang bakal ngingetin kita apa yang terjadi beberapa tahun yang lalu. Hari ini kencan di mana… Tahun lalu nonton konser apa… Lengkap dengan caption, foto dan videonya.

Udah jelas kalo dulu, gue gak pernah tuh ngunduh foto-foto mesra di social media apalagi Path. Jadi gue gak tau rasanya kalo dah putus, trus apa kabarnya tuh foto-foto di alam maya itu, mengingat sakit hati pas putus cinta kan pedih banget, betul atau tidak, jamaah??? Baru mau move on, tapi liat fotonya lagi mesra-mesraan sama kita kan… Pait banget kali ya?

Apalagiiii… Pas liat si mantan pacar udah punya gebetan baru sedangkan kita masih berdarah-darah dalam rangka ‘fixing a broken heart’, macam lagu jadul…

Ada sodara laki-laki yang bilang, “Ya langsung hapus pas hari pertama putus. Ngapain juga disimpen-simpen. Lagian, kalo gak ada foto bekas pacar kan sekalian ngasih tau juga ke orang-orang kalo sekarang gue available.”

Temen yang umurnya 20 tahunan lain lagi komentarnya, “Tahan aja duluuu… Biarin tuh foto-foto nongkrong dulu di situ. Kalo dah punya pacar baru, hapus foto-foto sama pacar lama, upload foto-foto sama pacar baru! Sehari 10 kali kalo bisa. Biar kesannya langsung established.”

Yang lain bilang, “Gak akan gue hapus! Itu kan bagian dari cerita hidup gue. Pedih ya biarin lah emang pedih banget. Tapi entar juga pasti lewat walaupun harus melewati proses garuk-garuk aspal. Kadang kalo lagi iseng, gue suka menyiksa diri sendiri dengan liat-liat foto-foto waktu masih sama mantan sambil dengerin lagu-lagu mellow. Enak banget buat nangis..”

Itu sih psyco.

Ada juga yang komentar, “Gue tutup akun gue. Ganti yang baru. Cerita baru, akun baru. Segampang itu lah…”

Tapi kata seorang teman baru, “Kenangan di social media bisa gampang banget dihapus. Cuma klik 1 tombol kok. Tapi kenangan yang di sini nih yang susah ngilanginnya,” katanya sambil menunjuk dadanya, tempat ‘yang mulia hati’ berada.



Segitunya.

5.4.14

Ketika iPhone berpindah tangan…

Sering denger orang kehilangan gadget-nya. Yang hilang di mikrolet, di taksi, digondol maling di rumah, dicolong pembantunya daaaannnnn masih banyak lagi. Tapi, lagi-lagi, itu kan ‘cerita, itu kan ‘katanya’. 

Setiap denger juga gue selalu berempati dan ngerasa kayak, “Aduh kasian banget ini orang. Udah nabung cape-cape, malahan ada yang masih kredit… Eh gadgetnya hilang…” Ibarat kata, cinta habis-habisan trus ‘blas’ ditinggal gitu aja. (DUILEEEE… GA’ GITU JUGA KALI AH!)

Mmmm… Lagi bengong-bengong ngejalanin hidup, tiba-tiba, prahara itu ‘GUBRAK’ jatuh menimpa gue. iPhone satu-satunya, barang idaman, barang kesayangan, isinya 50% kerjaan & 50% hura-hura, hadiah ulang tahun dari suami lagi…  Poof – It’s gone!

Gue yakin banget iPhone gue hilang pas di busway yang waktu itu sedang lumayan rame. Gue abis ‘menguntit’ acara karya wisata anak gue hehehe… Naik busway dari Halte Ragunan ke Kota. Eh sebenernya bukan mau ‘menguntit’ siy… Cuma pengen foto-fotoin mereka doang sih di halte busway, trus disebarin ke temen-temen di grup ortu anak.

Gue memisahkan diri dari acara karya wisata itu. Selain emang sebenernya ortu ga’ boleh ikut (kalo ngintip mungkin boleh :p), ya ga’ enak aja sama pihak sekolah. Dikirainnya ntar gue parno lagi ah!

Di dalam busway yang penuh sesak itu, setiap mau berehenti di halte, petugas selalu jerit-jerit ngingetin untuk hati-hati, bla bla bla dan, “… jangan sampai HP atau alat elektronik lainnya berpindah tangan.”

Gue sempet nyela, “Bahasa taun berapa tuh ya… Berpindah tangan… Jadul, Brooohhh!!! Hohohoho…”

Dan iya. Ternyata iPhone gue berpindah tangan. Kualat gue gegara nyela orang.

Gue sadar pas mau beli pulsa listrik di ATM. Semua nomer-nomer rekening gue simpan dengan rapih di iPhone gue. Pas gue cari-cari… iPhone gue ga’ ada di tas yang cuma 2 containernya. Yang satu untuk macbook, yang satu untuk ini dan itu. Ruangnya ga’ banyak, jadi ga’ mungkin keselip.

Rogoh-rogoh kanan kiri. Sampe gue kosongin tas-nya, iPhone gue tetep ga’ keliatan wujudnya.

Panik. Mmm… gue engga panik. Cuma mangkel luar biasa! Bener kata orang, kalo kehilangan iPhone itu nyesek luar biasa. Iya sih segala foto, video, data-data, bisa langsung ditarik lagi dari iCloud. Tapi… Kapan terakhir ngapdet ya? Haduuuuhhhh…

Pengen jerit, tapi malu diliatin orang. Pengen langsung beli yang baru, masih harap-harap ketemu lagi…

Jadilah gue meratapi nasib sambil istighfar dan makan es krim di situ. Belum puas, gue beli coklat. iPhone hilang, mari memamah biak, menghibur diri à Out of the box banget kan excuse gue? :))

Buru-buru gue infoin ke orang-orang terdekat dan rekan-rekan kerja bahwa iPhone hilang. Takutnya kejadian apalah gitu… Ga’ nyangka kalo mereka-mereka ini sangat peduli dengan ngasih tau usaha untuk nemuin tuh iPhone lagi, menghibur bahwa kalo kehilangan nanti bakal dapet yang lebih ciamik lagi…

Kakak gue sibuk blokir nomer HP gue, BFF gue langsung nyari via ‘Find iPhone’ yang ternyata belom bisa dideteksi karena iPhone gue dalam keadaan modar. Semua heboh lah… Sampai-sampai supir gue pun…

Pak Ali: “Bu, HP hilang?”

Gue: (lesu) “Iya nih, Pak…”

Pak Ali: “Kok bisa?”

Gue: (tetep lesu dan males ngobrol) “Ya bisa aja lah Pak…”

Pak Ali diem sebentar.

Terus…

Pak Ali: “Dibikin meriang aja, Bu…”

Gue: “Hah?”

Pak Ali: “Iya… Itu yang ngambil hape ibu dibikin meriang aja!”

Gue: “Bisa gitu, Pak?”

Pak Ali: “Ya bisa lah, Bu…”

Gue: (antusias) “Trus habis dia meriang, hape saya balik?”

Pak Ali: “Ya engga sih, Bu… Hehehe…”

Gue: (lesu lagi. Makin lesu malahan) “Heuuuuhhhhhh…”

Gue kiraaaa dia mau kasih cara baru yang lebih canggih dari ‘Find iPhone’. Taunya… Aaaahhhh… PHP lo, Pak!