19.10.05

Jarum Suntik

Dari kecil, gue udah takut banget tuh ama yang namanya jarum suntik. Seinget gue, waktu masih SD, gue pernah lari sekuat tenaga, gara-gara musti diambil darah di rumah sakit... Rumah Sakit Setia Mitra (Ampe inget tuh gue!) Untung aja waktu itu ada oom gue yang dengan sigap nangkep gue. Abis itu jujur, gue nangis kenceng-kenceng, padahal... Sama sekali ga' sakit. Cuma dah gemsi duluan aja...

Tapi abis itu gue teteeeeeuuuppppp aja takut. Makin takut, tepatnya.

Gawatnya, akhir-akhir ini, si jarum suntik kok sering banget ‘musti’ mampir di kehidupan gue.

Tiba-tiba aja, Pak Dokter gigi mem-vonis gigi geraham bungsu gue musti dicabut dua-duanya.

“Cabutnya engga sakit kok, mba… Operasi kecil aja kok!” katanya santai.

Gue bengong. Operasi?

“Bius total kan, dok?”

“Allaaaa… Bius lokal aja lah…”

“Disuntik?”

Mendengar itu si dokter tertawa, “Ya iya laahhh… Jarumnya kecil banget kok! Ga' akan kerasa sama sekali. Cepet lagi operasinya, paling cuma 15 menit…”

Setelah itu, gue engga pernah lagi datang ke dokter gigi itu. Takut.

Tapi, si gigi geraham bungsu keliatannya engga mau kompromi. Setiap hampir 3 bulan sekali, gusinya bengkak dan sakitnya luar biasa. Dengan semangat dan nyali digede-gede-in, gue pergi ke dokter gigi lain, karena sehari sebelumnya, gue nganter sahabat gue, Farika, buat ke dokter apaan tau... Buat disuntik di... PUNGGUNG! Edan.

Gue pikir, "Alllaaa... Farika aja berani disuntik di punggung, masa gue yang badannya gedean dikit dari dia ga' berani ke dokter gigi doang. Belom tentu disuntik ini."

Akhirnya, jadi tuh gue ke dokter gigi dan seperti sudah diduga sebelumnya, mereka ngasih hasil diagnosa yang sama.

“Ini saya kasih obat untuk mengurangi bengkak dan melemaskan syarafnya ya… 5 hari lagi kembali ke sini ya… Kita cabut…”

Gue dah hafal banget ama kata-kata itu. Itung-itung, udah 5 dokter gigi berbeda sudah gue datengin. Pokoknya gue engga mau dicabut gigi karena musti disuntik dulu. Titik. Dan pasti dicabutnya sakit.

Walaupun, sahabat gue, Santy, bilang, "Sakit dikit... Tapi daripada engga bisa makan?"

Hhhiihhh! Mendingan ga' bisa makan deh! :p

Semua anggota keluarga dan temen-temen dekat, dah tau sama phobia gue ini. Dan gemblungnya, mereka engga sabar buat buru-buru ngelihat gue… Ngelahirin!

“Wah… Mana bisa ngelahirin kalo ama jarum suntik aja takut?” cela tante gue.

“Entar kabur lagi!” tambah oom gue yang lain.

Dan gue cuma bisa melengos pergi. BT.

Tapi ternyata... saat-saat itu akhirnya dateng. Gue hamil (engga lama setelah mereka berkomentar).

“Yaaa… Yang kecil seperti kacang ini bayinya, bu…”, kata Pak Dokter yang memeriksa kehamilanku dengan USG waktu pertama kali kontrol. Gue dan suami jelas seneng luar biasa, tapi…

“Ibu, bulan depan ke sini lagi ya… Ini saya kasih surat pengantar untuk pemeriksaan darah…” cuma itu yang gue inget. Selebihnya gue sibuk ngebayangin tajemnya si jarum suntik. Hiiii…

Akhirnya, dengan banjir air mata, sehari sebelum kontrol ke dokter kandungan, dengan amat sangat terpaksa, gue dianter suami memberanikan diri ngambil darah. Kemeja kantornya sampai basah sama air mata gue karena waktu diambil darah, gue sibuk bersembunyi di pelukannya.

Gue kira perjuangan heroik itu dah cukup sampe di situ, ternyata…

“Nanti setelah makan kembali ke sini lagi ya… Ambil darah lagi untuk…”

Ya ampun!!!

Dan itu belum cukup. Setelah sampai usia kehamilan gue 41 minggu, engga ada tuh tanda-tanda si baby boy mau keluar. Pak Dokter kandungan akhirnya mutusin buat operasi sesar.

“Sakit ga’ sih, dok?” pertanyaan tolol dari seorang ibu hamil yang panik.

Si pak dokter hanya tertawa, “Engga… Kan nantinya tidur….”

“Ooo… bius total ya?” tanya gue dengan perasaan sedikit lega. Paling engga cuma ketemu jarum suntik sekali dan semuanya beres.

“Lokal aja lah… Kan engga ada kelainan apa-apa,” katanya sambil tersenyum. “O, ya… Ini surat pengantar untuk ambil darah…”

Ambil darah lagi? Tidddaaaaakkkk….

Ya begitu deh… Akhirnya gue musti ambil darah di telinga dan di jari pas waktu sebelum dan sesudah operasi, diinfus dan disuntik epidural sebelum operasi…

Gitu ceritanya.

Tapi, paling engga, gue masih bisa kabur dari dokter gigi. Hebat kan? Eh, tapi, sampe kapan ya?