28.9.07

Gaji telat sehari biasa, deadline telat sehari potong gaji

Money is a highly emotional issue; people kill for it (baca di buku apaaaa gitu.. Lupa!)

Pernah denger dari beberapa teman, mereka biasa gajian tanggal 25, tapi gaji baru diterima tanggal 31. Mereka sakit hati banget, malahan ada yang nekat ga’ masuk kantor, nongkrongin mesin ATM karena emang ga’ punya duit sepeser pun untuk ongkos ngantor.

Akhirnya... Setelah... Mmm... Kurang lebih 7 taun kerja, kejadian itu menimpa gue dan temen-temen di kantor advertising ber-afiliasi internasional dengan billing fantastis dan client-client berduit walaupun demennya ngutang :p

Gajian yang biasanya jatuh tanggal 26, sekarang jatuh tanggal 27, itu pun setelah makan siang. Iya, CUMA telat sehari, tapi efek dominonya luar biasa untuk kita semua.

Temen gue pasang status di YM: Gaji telat sehari biasa, deadline telat sehari potong gaji. Terbukti kalo ada deadline, mundur 5 menit aja ga' bisa. Lagi liburan pun, demi permintaan dari sang maha client, kita semua musti dateng ke kantor. Ga' peduli pagi buta atau hari raya keagamaan sekalipun. Tapi kalo masalah gaji, yang sebetulnya adalah hak mutlak karyawan... Bisa dimaenin seenaknya.

Temen yang lain di malam tanggal 26 itu dah belanja bulanan buat keluarganya. Kebayang dong yaaa... Belanjaan keluarga beranak dua... Banyak banget! Pas mau debet rekening di kasir, baru ketauan kalo ATM-nya masih kosong, sedangkan untuk ngebatalin belanja kok kayaknya ga’ mungkin. Lagian antrean di belakang yang siap-siap mau bayar juga dah panjang banget. BT? Kesel? Mangkel? Marah? Pasti!

Ada juga yang udah ngabisin uang tunainya untuk bayar sumbangan ini itu untuk sekolah anaknya, di tanggal 26, dengan asumsi siangnya dah gajian. Taunya... Sampe tengah malem gaji blom juga masuk! Akhirnya dia nekat pulang hanya dengan duit seribu, itu juga yang nyempil di laci mobilnya yang (ternyata) bensinnya tinggal seperempat. Kebayang ga; tuh kalo pas pulang ban mobilnya gembos dan perlu isi angin. Mau bayar pake apa coba? Pake senyum?

Dan ternyata, hal engga enak juga terjadi ama temen gue yang kaya raya (kerja cuma buat kesibukan). Bank tempat dia buka kartu kredit dah nagih-nagih dan engga berenti-berenti nelepon, sedangkan duit di dompet Pradanya cuma 10 ribu perak! Kelabakan juga dia...

Dan temen gue yang tahan gengsi pun mulai bertingkah aneh. So' ga' peduli masalah gaji, taunya, tiap menit ngecek rekening bank via internet. Hihihihihi...

Sebenernya ini bukan masalah telatnya (aja), tapi lebih ke komunikasi juga. Coba kalo dikasih tau sebelumnya bahwa gajian akan diundur satu hari, mungkin kejadian di atas bisa ga’ kejadian.

Mungkin pihak management advertising (yang notabene tau betul cara berkomunikasi dengan benar) ini engga peduli ama karyawannya atau memang ada masalah lain seperti duit masih diputerin di Christmas Island dan belum balik modal atau sebangsanya mungkin???

Mmmpppfffhhh... Maybe it's a sign...

5 comments:

obeems said...

makanya ahensi suka kebanyakan gaya sih

Micki Mahendra said...

Nah...let's talk about a sign...

tandanya apa ayo Ke...
Udah lah...hihihihi...
Kalo gak mau telat manage it yourself,
palingan jadinya gajian mulu atau tidak sama skaliii hahahaha...
got nothing to lose, ada Aa ini yang cari duitt hihihihih

ichaAwe said...

dimana gitu kok ..gak diIndonesia aja ... dulu aku pernah kerja di Jerman, ngitu ... di Mesir sini ... bgitu juga ...
yah gitulah...selagi kita kerja sama manusia mah ... gitulah ...
makanya aku pgn jadi orang kaya aja...biar gak pusing ...??!!???!???

Nahria Medina Marzuki said...

Apalagi yang freelancer mbak...kerjanya udah kelar beberapa minggu baru dibayar bulan depannya :( hiks...

miund said...

eh gue mau dong jadi yang kerja cuma buat kesibukan doang. enak tuh kayaknya, ada pendaftaran gak? kalo ada bilang-bilang ya ke... hihihihihi :D