27.9.07

Akibat semua dibilang ENAK

Selain pecinta laki-laki, gue juga pecinta makanan :D. Hampir semua makan kerasa enak banget di lidah gue. Nasi uduk, Tom Yum, rangginang, steam ikan malas, kerang hijau saos padang, batagor Kingsley, salad mangga, Duck King, bakwan si gondrong yang selalu lewat di kantor... Semuanya... SEMUANYA enak buat gue!

Mungkin ini faktor turunan juga dari ibu gue. Buat dia semua makanan cuma 2 rasa, yang enak ama enak banget. Makanya, musti curiga abis kalo ada makanan yang dia bilang rasanya kurang pas. Pastinya makanan itu bisa engga enak luar biasa buat orang ‘normal’.

Untungnya, karena menurut kita hampir semua makanan enak, kita ga’ pernah repot kalo musti makan di daerah2 yang kita belom kenal. Apa aja bisa masuk, sikat! Kecuali kecoa goreng di Bangkok yeee... :p

Nah ruginya (ternyata ada loh ruginya), setiap mau lebaran kayak sekarang ini, seperti biasa, temen-temen yang jualan kue sibuk nyebar tester. Dan seperti biasa juga, kita ga’ kalah sibuk buat nyoba (dasar pecinta gratisan juga kali...). Dan seperti yang udah diduga sebelumnya, pas ditanya si penjual, kita selalu bilang, “Duh... Ini kastengelsnya enak banget. Kejunya kriuk dan gurihnya ya gurih keju, trus romboternya juga kerasa banget.”

Si penjual kesenengan dan bilang, “Pesen 2 ya?” Kita langsung setuju. Sayangnya kita lupa bahwa kita dah coba 20-an kue kering di tempat yang berbeda.

Akibatnya: Sekarang kita kebingungan gimana mau ngabisin 70-an stoples kue aneka rasa plus yang bakal dikirim sehari sebelum lebaran: 1 roll tart nougat dari toko roti Bawean Bandung, 1 loyang lapis legit buah prem dari Toko Kue Happy di Radio Dalem, 1 loyang blueberry cheese cake dari Hotel Mulia, 1 loyang caramel pudding (pesen dari temen kantor) dan 1 loyang lasagna dari PastiPasta.

GAWAT!

Yang lebih gemblung lagi, pas ngeliat billingnya. Bayangin aja, 1 stoples harganya kira-kira 60 ribuan, belom lagi yang spesial kayak Kastengelnya Pand’or, belom lagi cake yang berloyang-loyang, belom lagi... Haddduuuhhh... Pusing makannya, pusing juga bayarnya. “Bu, bayarin ya!“

Itu baru namanya GAWAT!

Makanya sekarang kalo ditawarin tester kue lagi, kita ga’ mau makan ah... Dipaksa-paksa pun gue nolak, takut pas dimakan, kerasa enak di mulut dan langsung kepingin beli! :D

2 comments:

ichaAwe said...

wah ternyata ada yg hobby makannya lbh parah dr gw ...

Neng Keke said...

:)) Hahahahaha... Welcome 2 da club, cha!