29.8.13

Balada Dunia Per-LV-an

Jarang-jarang gue duduk di sini.

Di ruangan yang lampunya mungkin 1000 watt tiap bola lampunya, AC-nya dingin benjet, pelayan tokonya rapi jali kayak mau ke kawinan anak mentri dan tentunya tidak tersenyum sama sekali sama gue yang nekad masuk ke toko itu pake kaos, jeans dan sepatu converse :p

Oya… Hari itu gue masuk ke boutique Louis Vuitton di Pacific Place, mall di Jakarta yang paling jarang gue santronin karena selalu bingung dengan harga barang-barang di sana dan nama-nama tokonya yang susah dibaca. Maklum lah… Gue orang suburb :))

Balik ke boutique itu, gue duduk aja nemenin seorang rekan kerja yang langganan belanja di sana. Dia dilayani dengan amat sangat baik. Gimana engga… Billing belanja di sana tahun kemaren sekitar 700 juta. Tiap tahun angka itu bertambah. Sadis ya?

Tiba-tiba masuk lah 3 orang ibu-ibu yang pastinya orang kaya tapi engga tinggal di Jakarta. Keliatan dari gelang emas 24 karat dipake sampe siku, kanan kiri. Temannya yang lain dandanannya kurang lebih sama, heboh dengan tambahan liontin emas bertahtakan berlian bling bling yang tentunya asli. Semuanya pake tas bermerk walaupun salah satu dari mereka pake Birkin Bag KW Super bwahahahahhahaha… Nyeeetttt… Keliatan banget kali aaahhhhh dari logonya jugaaaa…

Mereka merengsek masuk dan sibuk melihat-lihat tas-tas yang ada di rak, dicoba depan kaca, dilihat dalamnya, dikomentarin bareng-bareng dengan suara yang cukup jelas. Gue bisa tuh bikin sub tittle-nya :p

Obrolan mereka kurang lebih sama aja dengan yang biasa gue denger, tapi tiba-tiba salah satu ibu itu duduk di samping gue dan…

“Mendingan jangan beli di sini. Nanti saja beli di langganan saya yang selalu datang ke rumah. Dia selalu bawa tas dan dompet LV asli dari Taiwan! Kalo di sini saya ga’ jamin ya asli atau engganya. Saya belum pernah beli di sini…”

“Iya ya… Kulitnya juga beda sama yang saya punya. Duuuhhh… Saya ga' berani ah beli di tempat yang tidak ada kejelasannya seperti ini…”

UWWWWOOOOOOWWWWWWWW!!!

Gue sempet bengong dan sempet-sempetnya keluar toko itu untuk mastiin bahwa gue ada di toko LV beneran, asli, resmi. Sebelum gue masuk lagi, gue liat 3 ibu-ibu itu keluar sambil ngoceh ga’ jelas. Keliatannya mereka kurang berkenan dengan toko itu dan memilih tas Taiwan punya yang jelas-jelas menciptakan LV asli…

Asli KW Taiwan maksudnya :))





3 comments:

aftriska said...

BHUAHAHAHAHAHA...

Ga nahan, dimana2 harus ketawa kalo gini..

*ngakak kejengkang*

Arman said...

hahaha kocak abis...
yang asli jadi palsu, yang palsu jadi asli ya... :P

ika hardy said...

Hahaha nice post!!