23.5.08

Pergi dengan Menang

Cerita tentang sahabat yang satu ini engga pernah ada habis-habisnya. Pengalaman seru, lucu, sering baget kejadian kayak yang satu ini.

Mulutnya emang recet kayak cewe’, makanya dia punya banyak temen cewe’ dan sering banget buka kamar curhat. Bagus isrinya, Linda, udah tau suaminya ini temen cewe’nya banyak. Api cemburu gara-gara sahabat gue jalan ama cewe’ lain, dah ga’ pernah berkobar di kehidupan pernikahan mereka.

Dia juga seneng banget otomotif. Kalo udah ngomongin mobil… Wah… Kayaknya semua isi tabloid otomotif ada di kepala dia semua. Yang gila, kalo naek mobil gue (dan juga mobil temen-temen yang lain), dia tau banget bagian-bagian yang mungkin rusak. Padahal dia engga buka kap mesin sama sekali. Ajaib kalo menurut gue yang cuma ngerti naek mobil doang.

Untuk masalah gadget, dia juga nguasain banget, walaupun engga semua juga dia punya :p Waktu gue dibeliin HP baru ama suami, setengah hari HP gue bertengger di tangan dia. Dan hobbynya yang pasti: Ke Mal Ambasador! Ngapain lagi kalo engga’ liat-liat gadget terbaru.

Gue juga sempet babak belur bantuin dia ngejalanin bisnisnya yang sempet maju tapi sekarang ini udah tutup, PastiPasta. Gue yang fotoin, istrinya yang bikin design brosurnya, Motul yang bikin logonya dan Mas Bimo yang bikinin websitenya. Belom semua rencana kejadian siy... Tapi paling engga kita pernah jalanin.

Kita emang bisa bikin rencana panjang buat orang ya, Ray... Tapi kalo kita jalanin sendiri kok kayaknya susaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh banget :)

O ya, gue jadi tau banyak jalan-jalan tikus di Jakarta ya dari dia. Yang paling ‘mengerikan’ waktu musti lewat gang yang pas banget 1 mobil, cuma ada jeda 10 cm kanan kiri. Dan gelonya, dia seneng banget lewat jalan itu. Waktu itu mobil gue masih baru, sempet siap berantem ama dia kalo mobil gue (yang waktu itu belom lunas kredit) baret-baret atau spionnya nyangkut di tembok gang. Untungnya –gue sambil tahan napas- selamet. Dan besok-besoknya dia selalu lewat situ lagi... Situ lagi... Padahal mobilnya Carnival :D

Lo emang demen maen-maen ama adrenalin, Ray...

Kalo yang namanya adu argumen, udah makanan sehari-hari. Mungkin karena dia cerewet ya... Semua diomongin. Dan mungkin karena dia sangat logis, semua dipikir logis. Menurut dia, mikir pake perasaan sama aja engga mikir. Sampe pernah gue mikir dia ini orang yang engga punya hati.

Dan ternyata gue salah, Ray... Lo selalu berpikir logis untuk menutupi perasaan lo yang sebenernya lembut. Lebih lembut dari cewe’!

Seinget gue... Dia itu maniak olah raga. Waktu di kantor lama, waktu lagi PDKT ama Linda kali ya... :p Dia rajin banget lari di senayan sebelom ngantor. Abis itu dia sibuk fitness. Engga heran badannya jadi segede lemari es.

Terakhir kita ketemu, badan lo udah jauh dari dulu. Kurus, muka lo pucet... Gue sedih, Ray... Tapi gue tau lo engga mau gue komentar gitu.

Satu lagi ajaran sahabat gue ini yang menurut gue lebih dari yang namanya ‘out of the box’. Dia selalu optimis dengan selalu minta dukungan Tuhan. Dia orangnya males buat bilang nyerah sebelum usaha. Beberapak kali dia bikin kesaksian di gereja dan masuk majalah gereja untuk memotivasi semua orang. Gue salut.

Gue engga heran dengan usaha lo ngelawan Leukimia lo, Ray… Walaupun lo sakit, lo masih sibuk memotivasi orang, lo masih sempet nanya apa Windy udah sembuh dan ada yang biayain waktu kena Bell’s Palsy kemaren.

Sekali lagi... Walaupun, hati kecil gue seringnya ragu sama langkah lo buat ngelawan Leukimia dengan berkali-kali chemotherapy, minum obat ini itu dan yang tekhir transplantasi sumsum tulang, tapi gue selalu berusaha buat ngedukung kesembuhan lo, bagaimana pun caranya. Bahkan cara yang menurut gue tolol pun, gue lakuin. Gue mau gue jadi orang yang kuat juga kayak lo, mungkin nanti gue bisa, sekarang sih gue rasa belom. Dan gue yakin lo udah nularin fighting spirit itu juga ke Linda and the kids.

Terlalu banyak cerita yang seru bareng sahabat gue ini. Walaupun tadi malem gue harus terima kenyataan bahwa kita engga mungkin bisa maen bareng lagi, ngomentarin orang lagi, bicara masalah strategi marketing…

Semalem lo akhirnya kembali ke pangkuan Yang Khaliq. Berat buat gue. Sangat egois kalo gue bicara gitu karena harusnya gue mikirin Linda and the kids without you. Tapi sekali ini, hari ini gue mau egois. Gue mau sedih buat lo sehariiiiiiiii aja, karena gue kehilangan salah satu sahabat terhebat yang gue dapetin dalam hidup. Gue mau marah karena lo suka SO’ kuat, sampe sering banget pengen gue toyor pala lo... Gue mau bilang lo ingkar janji, karena terakhir kita chatting, 4 hari yang lalu... Lo bilang lo bakal balik ke Indonesia lebih cepat dari rencana. Lo mau 17-an di Jakarta kata lo. Ah... Rese’ lo!

Harusnya memang gue bahagia karena lo udah lepas dari yang namanya sakit. Lo engga akan lagi ‘berdarah-darah’, lo udah tenang... Mungkinsekarang ini lo juga lagi nyambitin gue dari atas sana sekarang karena menurut lo gue cengeng, nangisin orang kayak lo... Biarin.

Pas lo mau ke singapore buat berobat kemaren ini, gue inget gue ngomong, “Kita ketemu lagi ya...” dan waktuitu lo bilang, “Pasti.” Gue lupa harusnya gue bilang, “Kita ketemu lagi dengan lo masih berdiri tegak, sehat dan kuat di depan gue ya, Ray...”

Anjrit... Gue sedih banget.

Tenang, Ray... Gue engga marah sama Allah. Emang garisannya udah musti gini. Lo sekarang bisa tenang karena paling engga lo udah nyoba. Masalah gagal atau berhasil, itu cuma Allah yang pegang kuasa. Paling engga lo berhasil nyoba, sesuai mau lo. Lo berhasil, Ray...

O ya... Mungkin lo juga tau... Gue engga pake baju hitam buat lo hari ini. Gue engga berbela sungkawa. Gue ngerasa hari ini adalah hari kemenangan lo. Menang ngelawan ego, menang ngelawan rasa sakit, menang naklukin rasa takut.

Selamat jalan, pemenang... Semoga lo ada di tempat yang paling bagus di pangkuan Allah, sesuai amal ibadah lo dan orang-orang yang ditinggalkan dilipatgandakan kesabarannya dan bisa mengambil hikmah dari semuanya.

Innalilahi wainnailaihi rajiun.

7 comments:

Dini said...

Emang cuma Ray yg bisa begini...
Seneng rasanya pernah ada Ray dalam kehidupan kita.. May he rest in peace. We always love u Ray...

Neng Keke said...

Dini:
Bener Busen... Duh sedih tak bertepi nih... :((

ibu said...

bagaimana kalau7

ibu said...

Sorry honey, kukira Ade tidak sedekat itu, makanya reaksiku biasa-biasa aja sayang. Semuanya pasti ada hikmahnya, berarti Ade akan mandiri, kan Ade jadi makin dewasa setelah bergaul banyak dengn RAy.

Neng Keke said...

Ibu:
Iya... Mudah-mudahan kita bisa belajar banyak dari orang hebat ini ya, bu...

Linda Doodoh said...

Aduuuuuuuuuh... neng Keke! gue ampe nangiiiis pas baca blog kamu! Yayayaya... Rasanya gue yang paling beruntung dapetin dia yah! hehee! He is a perfect man that I've ever met! Jujur gue emang bener2 keilangan cocok seorang bodyguard yang selalu melindungi gue n kids! Emang Ray meberikan "hadiah" yang terindah pas di hari ulang tahunku yang ke 33. Semoga gue kuat jalani hidup bersama Davina n Samuel, mereka adlah permata hatiku yang nggak bisa diganti apapun! Doain yah, say! Btw, tunggu yah.. nanti gue bikin perjalanan hidup Ray dari dia keadaan sehat sampai Ray nggak ada! ;)

Neng Keke said...

Linda Doodoh:
Ray kan orangnya well planned. Dia udah nyiapin lo hidup tanpa dia, pastinya. Gue yakin lo pasti bisa :)

Ditunggu ya blognya :)