17.12.07

Luka batin susah ilang...

Kemaren ini mampir ke rumah temen. Gue kaget setengah mati karena temen gue, laki-laki 30 tahun, NENDANG anak laki-laki (anaknya) umur 3 tahun di depan gue.

Di detik kejadian itu, gue berusaha nahan emosi, mengingat itu kan anaknya, mungkin dia punya cara mendidik yang memang tepat untuk anaknya, menurut dia.

Tapi pas gue pulang, ga’ bisa nahan diri juga buat ngomong (walaupun gue yakin 100% bahwa gue bisa aja mati kutu kalo dia bilang, “Ini kan anak gue. Apa hubungannya ama lo?“). Biarin lah... Pokoknya gue mau ngomong...

Gue: “Lo tau ga’ kalo dengan lo nendang anak lo, cuma bikin anak lo luka batin dan bikin dia jadi penendang sejati di kemudian hari? Gue pernah baca di buku yang judulnya How to Raise a Boy, pengarangnya... Ntar gue liat di rumah...”

Temen gue: “Anak laki harus dikerasin, Ke. Kalo engga... Bisa ngelunjak.“

Gue: “Gue emang bukan pakar psikologi ya, bo... Cuma gue yakin, ngedidik anak ga’ perlu pake kekerasan.“

Temen gue: “Jangan ngajarin gue deh… Dari dulu juga gue dididik ama bokap gue pake digampar, pake ditendang, hampir pake adu parang segala. Liat hasilnya, gue jadi laki-laki yang kuat kan?”

Gue: “Kalo menurut lo, lo kuat, mustinya lo bisa cari lawan yang sama kuat dong… Yang bisa bales nendang juga, preman tanah abang misalnya… Jangan sama anak kecil.”

Waktu gue ngomong gitu, temen gue diem aja, mukanya tiba-tiba merah nahan kesel. Gue ngerasa ga’ enak juga masuk teritori keluarga dia. Tapi jujur, hati kecil gue engga bisa bohong. Apalagi ngeliat anaknya yang lucu, sehat, putih, rambutnya keriting, matanya sipit dan pinter ngomong. Duh... Ga’ tega rasanya ngeliat dia tadi nangis tadi...

Temen gue: “Abis gimana ya, ke… It’s in the blood…”

Gue: “Kalo gitu tolong akhiri acara kekerasan itu hanya sampe lo. Apa rasanya waktu dulu lo ditendang sama orang yang paling lo sayangin? Sakit, kan? Bukan hanya sakit badan tapi juga sakit hati, kan? Sampe sekarang masih berasa sakitnya, kan? Dan lo mau anak lo nanti sakit hati juga kayak lo sekarang ini?” Temen gue diem lagi.

Gue: “Jangan gitu lah, bo... Gue tau dia bukan anak gue, sorry kalo gue ikut campur. Tapi kalo gue jadi elo, gue engga mau darah daging gue sendiri ngerasain sakit yang sama dengan yang gue alami dulu. Lo pikir-pikir lagi deh...”

Gue akhirnya pulang dari rumah temen gue itu. Tadinya kita bakal bikin kerjasama jangka panjang yang menjanjikan. Tapi, mungkin dengan ‘marahnya’ gue ke dia, kerja sama itu ga’ bakal jadi kenyataan. Tapi ga’ masalah juga buat gue

Menurut gue: Kerjaan bisa dateng kapan aja, tapi luka batin belum tentu bisa hilang kapan aja.

Sorry, friend... Di bidang marketing mungkin lo hebat, tapi untuk kasus ini, lo pengecut.

10 comments:

Ecky said...

You did the right thing Ke, walopun agak interfere tapi kan gak mungkin loe ngediemin kezaliman di depan mata lo, yang ada malah ikutan dosa.. eh ini masuk dalam kategori zalim apa nggak ya? hehe *sok tau mode*

Ismet said...

Err... bukannya udah ada undang-undang perlindungan anak ya?

Bilangin sama temen lo Ke, yang dia lakukan bukan pendidikan, melainkan Domestic Violence, dan itu bisa dilaporkan ke polisi oleh siapa saja yang mau, dan dia bisa dipenjara, dan kehilangan hak asuh anaknya karena itu.

Dan kalau elo sampai tahu dia masih menendang atau memukul anaknya ke, mendingan elo laporin ke polisi deh. Domestic Violence harus dihentikan.

Si Bapak kayaknya punya kecendrungan abusif ke anaknya ya? Mungkin karena dia pernah di abuse pas masa kecilnya. Mungkin dia butuh konsultasi psikologis Ke.

penyiksa anak said...

keseringan jadi panitia OSPEk kali noh

.:nien:. said...

esmosi gw ... si temen lo emang dasarnya luka batin! Dikasi penjelasan kek gmn jg gak bakal masuk ke akal dia reasoning yg kita omongin!

Ada pengalaman, anak temen gw dipukul pake besi temen seantar jemputnya. Ternyata itu anak dididik dengan kekerasan di rumah. Sampe even guru les nya jg kadang dia pukul. Pokoke if he disagrees with something pasti main pukul.
Susah ... gw suka esmosi denger yg beginian, pengen ngajak ngomong tuh anak, tp pastinya dia gak bakal ngeh ama ngomong gw.

Bunda Daffa - Yanthi said...

ya ampuun...sadis banget temen nya ke...jauh2 deh ama orang yg kyk gitu..

Neng Keke said...

Ecky:
Duh senengnya didukung Neng Ecky :)

Ismet:
Jawaban panjangnya di MP ya...

Penyiksa Anak:
Mbbeerrr... Kelamaan di STPDN :(

Nien:
Serius lo? Ih.... Serem banget. Kebayang di rumah acara TV favoritnya pasti BUSER dan Smack Down :((

Yanthi:
Bener! Jangan sampe kita ketemu lagi orang kayak gitu. Amit2.

Anonymous said...

sedih banget bacanya. Anak kan harusnya dilindungi, bukan di jadikan sandsack yang bisa dipukul kapan aja !!

Hanifa said...
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...

ya, emang kadang ortu itu ngajar anak pake kekerasan. terus terang gw sendiri adalah korban spt itu. bokap gw selalu main hajar & maki2, bahkan gw sering disumpahin mati, ditusuk pake obeng,dll.
gw sakit ati & gak akan mau peduli lagi sama bokap gw. Dalam hati gw dia udah mati dari dulu...

Dan dg apa yg gw alamin sendiri, klo gw punya anak nti gw gak akan biarin anak gw merasakan hal ini. Rasanya lebih sakit dari mati...

Neng Keke said...

Anonymous:
Emang. Cemen tuh ortunya...

Anonymous:
Setuju. Jangan bagi-bagi kekerasan deh...