31.10.07

Sepak Terjang si Tukang Hipnotis

Baru aja gue kaget sekaligus sedih karena pembentes sahabat gue kena hipnotis di kompleks rumah barunya... Baca deh ceritanya. Rumah dan isinya, Alhamdulillah masih utuh, tapi beberapa barang kesayangannya hilang tanpa bekas.

Besoknya gue langsung cerita ama si teteh, biasalah… Gosip pagi-pagi, secara tetanggaan getoh...

Dan... TERNYATA… Si teteh malahan baru kena hipnotis!

HAH???

Iya... Dia sendiri yang kena. Mana badannya kecil kurus lagi... Duh, ampe ngenes denger ceritanya (apalagi dia cerita dengan mata berkaca-kaca segala, huhuhuhuhu ) yang kurang lebih sama ama yang sering gue baca di milis-milis.

Ceritanya gini, secara dia pedagang kerudung dan aneka kerajinan manik-manik, nyari bahan ke ITC atau Mangga 2, udah makanan sehari-hari. Kalaupun supirnya ga’ bisa nganter, dia biasa banget naik bussway. Dan seringnya ya ke sana sendirian.

Sekali ini, dia pergi berdua ama tetangganya, karena tujuan belanjanya beda-beda, di Mangga 2, mereka pisah dan bakal ‘teteleponan’ kalo dah selesai.

Setelah misah, si teteh ke ATM dan jalan menuju langganannya si penjual manik-manik. Pas dia turun tangga (ga’ tau deh tangga yang mana), dia kepeleset dan jatuh jumpalitan. Dia engga liat ada minuman yang jatuh di lantai. Pas dia jatuh itu, yang dia inget, ada perempuan belasan taun, berkulit putih dan bawa tas modis, nolongin dia sambil bilang, “Ga’ apa-apa, mbak?”

Cuma itu yang dia inget.

Setelah itu, si teteh ngerasa lagi duduk di bangku deket tangga itu dan setelah sadar, buru-buru dia jalan karena bergumam dalam hati, “Ngapain ya gue duduk di sini? Bukannya belanja...”

Tanpa ada perasaan apa-apa, dia jalan aja ke toko langganannya. Sampe sana pun dia langsung sibuk milih-milih, nawar-nawar, nanya-nanya... Biasa lah... Pas sampe waktu pembayaran, dia panik luar biasa. Uang yang tadi dia ambil dari ATM ilang total!

Saking paniknya, di toko itu dia nangis sesegukan. Untung si cici-cici di toko itu udah kenal ama dia. Si teteh diambilin minum segala sambil ditenangin. Pas dah sedikit tenang, dia buru-buru buka dompetnya, meriksa semua ATM, uang seadanya dan kartu kredit. Untungnya semuanya masih lengkap. Trus dia langsung minta dianter ama mba-mba penjaga toko itu ke ATM tempat dia ambil uang tadi buat ngecek, apa duitnya masih utuh di dalem situ. Alhamdulillah uangnya masih utuh. Paling engga yang ilang CUMA yang tadi pagi dia ambil. Mmm... Duit yang ilang emang engga seberapa (menurut dia... Menurut gue sih duit segitu bisa buat beli ticket Jkt-Sing-Jkt ), tapi keselnya... Duh... Kebayang deh... Gue aja yang diceritain keselnya luar biasa

Untungnya lagi (untung terussss... :p), si teteh ga’ diapa-apain. Maksudnya ga’ diculik, ga’ dirampok, ga’ di... Addduuuhhh... Ngebayanginnya juga dah ga’ tega. Makanya... Walaupun bagaimanapun, kita wajib nyebut Alhamdulillah setelah Innalilahi...

Akhirnya hari itu si teteh pulang dengan manyun dan tangan kosong. Kasian deh... Sejalan-jalan di mobil dia bengooonnnggg aja. Si tetangga yang ikut bareng dia, sengaja engga diceritain. Takut kebawa BT juga nantinya.

Naaahhh... Jadi gimana ngakalinnya ya biar kita ga’ jadi mangsa para tukang hipnotis cap duren itu? Musti waspada selalu? Masalahnya kita kan kadang-kadang lengah juga, gimana mau waspada?

Kayaknya sekarang sih dah paling bener baca Ayat Kursi sebanyak-banyaknya, di mana-mana, perbanyak istighfar dan jangan pergi sendirian.

Semoga si teteh adalah korban terakhir dari kejahatan ga’ manusiawi kayak gini dan semoga si tukang hipnotis itu... (sumpahin ga’ ya...? :p)

Ambil hikmahnya aja ya, teh... Sabar.

3 comments:

Ia said...

iya, ambil hikmahnya aja... katanya, konon, energi hipnotis bekerja di saat pikiran gak fokus, bingung, atau panik. jadi, jika fokus, insya-Allah aman deh... sekali lagi ini konon katanya lho...

Neng Keke said...

Ia: Coba kita tanya lengkapnya ama dedi kobuzier ya... =))

Ayu HUSODO said...

Lha mbak...yang namanya hipnotis disini juga ada...bos aku -bule-(upsss...sori buat yg ngerasa bule...) ya kena juga, tapi dasar bule, nggak percaya kalo gitu tuh yang disebut hipnotis....cuma kan yang melayang bukan duit dia, duit penjualan jadi akunya ya nggak kasian...kalo kayak si teteh....kasian ya..mudah2an dapet ganti sama yang di-Atas