15.8.07

Why women should love bags and shoes?

Kakak gue punya sepatu lebih dari 50 pasang, mana ada matching-annya juga lagi… Tas-tas centil dari merk Prada yang diburu sampe ke Amerika sampai tas non branded made in ITC. Non branded ya... Bukan tas palsu.

Sebelum dia kawin, setiap mergokin dia pulang bawa tas atau sepatu baru, ibu selalu bilang, “Kayak Imelda Marcos aja koleksi sepatu, tas, baju… Uang mendingan ditabung…” Padahal di lemari ibu, tas Braun Buffel, Gucci, Aigner, LV, Channel dan masih banyak lagi, tertata rapih dalam tas pembungkusnya, lengkap sama dompetnya segala. Seminggu sekali dijemur dan dibersihin pake kain halus. Setelan yang dipake musti matching ama sepatu juga tasnya. Duh... Katanya uang mendingan ditabung, bu... :p

Nenek gue, salah satu pecinta kerajaan Inggris, punya banyak tas yang persis sama yang dipake Queen Elizabeth. Cara ‘nyangklong’nya juga sama, musti jatuh manis di siku.

Perkara tas sepatu ternyata bukan cuma punya keluarga gue (ya pasti laahhh... :p) Hollywod yang sempet diguncang serial TV Sex and The City adalah salah satu buktinya. Serial TV ini, selain ratingnnya edan-edanan, juga sukses beneerrrr ngiklan subliminally tentang bagusnya sepatu Jimmy Choo dan Manolo Blahnik lewat Carry Bradshaw. Di serial itu diceritain Carry bisa ngelakuin apa aja demi punya sepasang sepatu Manolo Blahnik. Pernah ada cerita dia dirampok. Yang disedihin pertama kali bukan dompetnya, tapi karena sepatunya ikut disikat ama maling bule :)) Baca di beberapa site, semenjak muncul di serial itu peminat 2 merk sepatu mahal itu meningkat drastis.


Paris Hilton (yang ini sih pasti lah... Secara shopacholic tingkat tinggi), engga pernah pake sepatu atau tas yang sama di setiap occasion. Di majalah-majalah atau site gosip, sering banget dia (masih juga) belanja tas dan sepatu. Semua tas dan sepatu (juga barang-barang lainnya) yang dipake, pasti jadi trend.

Muncullah istilah cewe-cewe’ bags addict, shoes fetish… Pokoknya semua cewe’ diidentikin sama penggila sepatu dan tas, konon karena cewe’ seneng ama keindahan (katanya). Kalo dah gini, duit biasanya jadi masalah kesekian.

Di pesta-pesta yang dipenuhin cewe’-cewe’ socialite, tas dan sepatu bisa jadi ukuran kemapanan mereka. Kalo dateng pake sepatu atau tas palsu, namanya dah tercoreng total dari friends list mereka. Kalo pake yang unbranded, masih diterima sih... Tapi engga diperhitungkan. Tuh... Segitu hebat ya fperan tas dan sepatu ini di kalangan cewe'-cewe'.

Apa semua cewe’ MUSTI punya dan musti suka sepatu dan tas bejibun?

Gue salah satu cewe’ yang bilang ENGGA MUSTI ah... Sepatu gue palingan cuma 10 pasang. Itu puh modelnya standar. Sebenernya gue suka sih model sepatu Manolo Blahnik yang bertaburan permata-permata bling-bling dan haknya 12 cm. Tapi kalaupun punya, gue bingung mau dipake kemana kecuali ke kawinan.

Tas juga sama, gue punya sekitar segituan lah jumlahnya (mungkin lebih dikit lah...), itu pun kebanyakan model ransel. Karena gue sih lebih mentingin fungsinya ketimbang musti ngikutin mode yang sama sekali ga’ pas buat gue. Lagian, gue ga’ gitu suka sih pake tas, ribet. Dompet ama hp mendingan kantongin aja di celana, beres.

Ibu sering banget komentar tentang kebiasaan ini, “Kan tas banyak, dipake dong...” Tau-tau, belakangan ibu cerita bahwa ayah dulu juga sebel ama cewe’ yang bawa tas. Jaman kencan dulu, tas ibu selalu disimpen di dalem bagasi vespanya. Tapi masa iya engga suka tas turunan??? Aneh.

Baru-baru ini, gue sama temen-temen nyempetin buat ke mall karena lagi sale gila-gilaan buat tas dan sepatu. Cuma gue yang engga beli. Masalahnya selain tempatnya penuh, emang ga’ ada model yang gue suka juga, lagian sepatu masih banyak ah...

Karena komentar gitu, salah satu temen gue ngecap gue cewe’ yang aneh.

Makasih

Gue juga pernah diinterview langsung ama temen gue, “Kok lo sepatunya itu-itu aja sih?” sambil ngeliatin sepatu All Star gue yang (menurut gue) masih bagus. Warnanya belom kucel dan engga kotor. Dan kayaknya seminggu ini baru gue pake sekali.

Ngedenger itu gue cuma ketawa, “Biarin lah... Yang penting masih layak tayang.”

Dia nanya lagi, (eh… temen gue ini laki-laki loh ya…), ”Lo ga’ suka koleksi sepatu ya?”

Gue jawab, “Engga.”

Dia bilang sambil nyureng, “Aneh, cewe’ kok ga’ demen sepatu.“

Gue cuma ketawa.

Akhirnya, kesimpulan yang gue dapet: Yes, women should love bags and shoes.

Except me

3 comments:

Farika said...

Gimana kalo temen-temen kamu ngeliat aku ya? Paling ngga 3 hari berturut-turut. Hihihihihi

Keke Rachmad said...

Sepertinya gue tau komentarnya... :p

Sir Hendra Jr. said...

Hi Neng..
Kenalin Gw Hendra..

Sory ngeganggu.
Gini Neng, Gw mo minta tolong neh.
Gw punya tas, Merk BOTTEGA VENETA. Handmade (Asli Rajutan Tangan), Made In Italy. Huntingnya langsung ke Italy. Tas ini Limited Edition. Di Bandroll dengan Harga 58 Juta.
Dijual karena Gw butuh modal..

Klo Neng ato Family ato Rekan2 Neng berminat, Neng bisa liat dulu barangnya. 100% Baru Neng...

Neng bisa kontak Aq di 081328393288 (Hendra). ato via email : sir.hendra.jr@gmail.com.

Thanks bangat Neng...