4.5.07

Daripada lembur mending makan bubur

Lembur atau kerja di luar jam kantor. Buat beberapa orang kerja (karyawan), lembur artinya duit tambahan. Makin panjang jam lembur, makin banyak duit yang bakal diterima pas akhir bulan. Kadang-kadang demi duit tambahan itu, orang bisa rela berjam-jam lama-lamaan di kantor walaupun (seringnya) engga ada kerjaan.

Ada juga yang lembur dengan alesan buat nyari muka bos. Sengaja dateng paling pagi ke kantor dan pulang paling malem dari kantor. Lama di kantor artinya banyak kerjaan, yang pulang duluan itungannya cuma level ibu-ibu rumah tangga tanpa masa depan di karirnya. Ini salah satu alesan yang aneh. Plis deh... Mendingan ngelingker di dalem selimut atau hang out ama temen-temen kaleee...

Di perusahaan yang lebih ketat (bagian keuangannya), jam lembur bener-bener dibatesin. Alesannya bisa macem-macem, mahalnya listrik dan AC di gedung, alasan keamanan, juga menghindari adanya ‘keakraban’ yang kurang penting di dalam lingkungan kantor :p Ujung-ujungnya, beberapa karyawan ngebela-belain bawa kerjaan ke rumah karena ga’ boleh kelamaan lembur di kantor. Kesian deh...

Yang menyedihkan, ada beberapa karyawan (ini biasanya dah level manajerial) yang kerja jumpalitan ampe pagi, tapi engga dapet duit lembur sama sekali dengan alasan gajinya dah termasuk uang lembur. Itungannya malahan sering tekor karena musti ngeluarin dana lebih buat makan malem atau bayar lemburan supir, atau juga musti rela nyetir sambil ngantuk karena ga’ dapet duit transportasi...

Sebenernya kenapa musti lembur sih? Sekali lagi... Alesannya bisa macem-macem. Bisa karena emang pekerjaan yang segitu membludaknya sampe 8 jam (atau lebih) jam kerja kantor engga pernah mungkin mencukupi. Bisa juga karena make jam kantor buat ngerjain kerjaan laen kayak belanja bulanan, ke bengkel, cukur, nganter anak sekolah, maen Tumble Bugs, dll.


Atau mungkin juga kepaksa lembur karena ga’ percayaan ama orang buat ngerjain tugas lo. Ujung-ujungnya lo musti ngerjain semua kerjaan sendiri, dari mulai nyalain lampu di kantor sampe ngegembok pintu kantor sendiri, sedangkan rekan kerja laen atau mungkin junior lo, asik pulang jam 5 teng dan nomat tiap Senin. Ini yang namanya dogol permanen.

Kuncinya: Trust people dan benerin Time Management.

Mustinya (mustinya nih yaaa… Idealnya gitu…) kalo bisa optimalin waktu kerja, lembur bisa aja dilewatin. Ini di luar nyari duit tambahan dari lembur ya… Kalo emang keliatannya ga’ bisa nyelesain kerjaan, sebelumnya kan bisa minta tolong rekan kerja lain buat bantu. Bukan nyerah sebelum perang, tapi maksudnya lebih ke mengalokasikan pekerjaan.

Misalnya punya restoran nih, lupain deh cara tradisional ‘ngegerus’ bawang ama cabe kalo di jaman ini dah ada yang namanya blender. Kerja lebih praktis dan tangan bebas pegel juga bau. Bisa ngehemat biaya pijet kan? Kalo ternyata masakan hasil blenderan seringkali kurang ’sedep’, aduh... Itu sih cuma masalah state of mind aja...

Kalo punya supir, ngapain juga musti ganti oli sendiri dengan alasan takut diisi oli cap kacang ama supir lo? Nyuci mobil sendiri cuma karena takut hasil cucian supir lo engga bersih? Coba pikir lagi... Emangnya lo sewa supir buat selingkuh ama bini’ lo? Engga dooonnnggg... :p

Atau misalnya... Lo ga’ bisa Bahasa Inggris, ngapain musti buang energi buat translate laporan kerja ke Bahasa Inggris? Sewa aja translator pekerja lepas atau (kalau mungkin) sewa orang yang jago bahasa inggris di level junior buat ngerjain kerjaan translate-translate-an. Paling banter dikatain bego bahasa inggris ama juniornya :)) Tapi kan penting kerjaan beres.

Naaahhhh…. Contoh konkrit di bidang kerja gue, misalnya… Lo dibayar ama kantor buat jadi bos. Punya rekan junior banyak, tapi lo ngerjain brief sendiri, nge-brief ke tim creative sendiri, review kerjaan creative sendiri, bikin presentasi sendiri... Sampe-sampe nge-booked waktu presentasi ke client pun sendiri. Besoknya ngomel-ngomel karena musti lembur tiap hari, ngerjain apa-apa sendiri, ngerasa desperado karena kerjaan dateng engga berenti! Wah… Wah… Boosss... Lo ngegaji orang buat ngapain? Buat ngupil?

Balik lagi ke masalah lembur… Gue pernah baca (sayangnya gue lupa sumbernya), standardnya... Orang bisa berpikir jernih selama 4 jam terus terusan, diselingi waktu istirahat 30 menit, bisa langsung kerja 4 jam lagi, juga tanpa berenti. Di luar itu, otak dah ga’ diprogram untuk bekerja dengan benar, dalam arti badan mungkin masih mampu tapi otaknya diem.

Coba perhatiin… Biasanya kalo hasil kerjaan lembur yang membabi buta, hasilnya jauh dari sempurna. Salah ketik atau salah nulis, udah kesalahan yang paling pasti. Belum lagi ngirim e-mail lupa attachment-nya, ninggalin document penting di mesin foto copy, lupa naro HP… Sampe salah SMS. Sibuk curhat tentang bos yang nyiksa suruh lembur, bukannya dikirim ke temen curhat, malahan ngirim ke bos itu sendiri. Bener-bener kacau suracau!

Pulang dari lembur juga bukan artinya lepas dari masalah. Besoknya musti bangun pagi (padahal pulang pagi) karena musti presentasi. Pasangan juga malahan ngasih punggung pas kita melipir masuk ke dalem selimut. Anak mulai rewel, orang tua mulai ngomel, belum lagi omongan orang tentang, “Ih... Orang itu kerjanya apaan sih? Kok tiap hari perginya pagi, pulang malem. Jangan-jangan bandar narkoba...” Nah loooo...

Jadi... Kok lembur bangga sih?

8 comments:

cahyo said...

setujuh...

saya mending teng-go ajah dah...


btw, apdetnya kok lama bangetmbak?

;-)

fahmi! said...

kalo kerja di rumah susah ngukur lemburnya yah. bisa tiap hari lembur. tapi bisa juga tiap hari libur hehe :D

Farika said...

Iya sih mbak.. Ko apdetnya lama banget? :p :p :p

obeems said...

pengalaman pribadi ni yeeee birr???
hahahaha hare geneeeeee msh lemburrrrrrrr....

obeems said...

katanya ahensi yg menjunjung tinggi aasas TEAMWORK

Keke Rachmad said...

Obeems:
Looo... Lembur terus ddoooonngggg biar dipuja puji dugong :))

Farika:
Masalah klise lah :p

Fahmi!:
Paling engga... Kalo kerja di rumah (Karena punya perusahaan sendiri) lemburnya lebih rela lah...

Cahyo:
Mari kita galakkan Proyek Pulang Tenggo :)

Nandra said...

Kalo gue sih ga ada lembur. Gue kenalnya kerja mulu. Harus lewat waktu yang normal gara gara pasti siangnya gue maen mulu atau kebanyakan olah raga.

Jadi
lembur = Males di siang hari
overtime = Procastination
lembur = santai
overtime = big time slacker

KhamShe said...

ngkak gue...bisa2nya posting yang begini..jadi intinya apa ya..mendelegasikan tugas ya bos....ayo bos lembur..males pulang, istri turun mesin.