16.11.05

Katanya bos, tapi kok geblek?

Akhir-akhir ini, gue banyak banyak banget ketemu ama orang-orang berumur pertengahan 20-an dengan jabatan kantor yang ‘wah’.

Awalnya ngerasa seneng juga, “Asssiikkk... Kerja ama anak muda juga. Pasti idenya fresh, kerjanya gesit dan berpikiran jauh ke depan.”

Taunya…

Ide standar (bahkan pasaran) sering terlontar dengan kebanggaan tinggi, pemikiran konsepnya nol besar (ngertinya eksekusi doang) dan lebih kacau lagi, ga’ ngerti cara maen! Itu yang parah.

Masa iya office boy diajakin bareng-bareng cari ide dengan alasan, “Dari mereka kadang-kadang timbul pemikiran yang engga biasa.” Mungkin betul, tapi yang lebih betul adalah proses bekerja jadi makin lama (krena musti nerangin dari A-Z), ide ga’ dapet, kantor malahan jadi kotor (karena engga ada yang bantu beres-beres).

Lupain deh ama yang namanya team work. Itu mah jauuuuhhhh… Semuanya tentang, “Ide gue adalah…” Padahal bikinnya bareng-bareng! Huuuu…!!!

Pendelegasian tugas juga mampet ga’ tau di mana. Tiba- tiba ‘si itu’ kerjaannya bertumpuk-tumpuk sedangkan yang lain, malahan bisa makan siang dan balik ke kantor jam 3 sore! Itu karena ga’ ada kerjaan. Nah, jatuhnya kan jadi engga berimbang dalam pembagian tugas.

Itu yang namanya pemimpin?

Jijjjjaaayyyyy!!!

Jadi pada kemana sih para ‘pemain lama’ yang harusnya menduduki singgasana kepemimpinan?

Ada beberapa yang masih eksis menjadi bos dan asik ketawa-ketawa ngeliat para pemain baru yang gayanya selangit tapi hasilnya minus, ada yang melipir dari bisnis untuk berwiraswasta, ada juga yang tetap bangga dan nyaman dengan dengan jabatan ‘biasa-biasa’aja...

Enakan jadi ece’-ece’… Tanggung jawabnya ga’ gede, gaji oke. Lagian bisa pulang cepet dan ngerjain kerja sambilan,” gitu kata beberapa orang yang sudah jungkir balik belasan taun di bidang yang gue gelutin selama ini, periklanan.

Pertanyaan yang timbul kemudian adalah: Kenapa dong para pemain bau kencur itu bisa ada di posisi yang sebenernya ‘belom pantes’ didudukin ama mereka?

Temen gue ngaku (tanpa malu), “Gue puja puji aja bos gue abis-abisan. Ga’ lama kemudian, gue jadi asisten langsungnya. Gaji gue juga langsung 2 digit. Gue jadi bisa selalu beli HP terbaru, belanja tiap minggu barang-barang branded di singapura, kredit mobil, liburan ke pulau...”

Laen lagi ama yang terjadi di kantor sebelah, “Semenjak bos gue di-PHK, posisinya kosong. Trus gue minta aja buat gantiin dia, karena gue yakin, gue mampu. Taunya, berhasil. Makanya, panggil gue Creative Director sekarang! Lo mau kerja AMA GUE?”

Mmm... Belom apa-apa, udah sombong duluan.

Kalau udah begini, kenapa mereka bisa jadi pemimpin? Betulkah mereka-mereka ini mampu menduduki posisi itu? Ketiban durian runtuh? Atau bosnya yang mempekerjakan mereka kelewat tolol karena emang dulunya juga karbitan?

Gue juga lagi mikir.

Cuma ya sekali lagi gue ceritain suara hati temen gue: "Sebagai pasukan paling bawah yang masih perlu banyak belajar, kerja ama para pemain karbitan ini, luar biasa melelahkan. Bangedh deh! Bunuh aja gueee!!!! Bunuh!!!!!" katanya kesal sambil membanting mouse computer-nya.

Kesian.

Kesian temen gue!

2 comments:

Anonymous said...
This comment has been removed by a blog administrator.
obeems said...

huahahaha ini maksudnya ktr yg manaa nih keeeeee kekekekekekekekek
jadi ke inget ktr kiteee tuuuuuu ygkeren ituuuuwww