4.3.08

Stay away, Bell's Palsy! :(

Apa jadinya kalo kita cuma diem nontonin kapal tenggelam? Malahan sekalian ngegelar tiker dan makan nasi rantangan... Santai... dan berkomentar iseng, “Liat tuh kapalnya... Lucu ya! Tuh...tuh... Banyak orang loncat! Hahhaha... Jangan lupa loncatnya gaya lumba-lumba, mas!“


Engga kepikiran tentang apa yang ada di dalem pikiran orang-orang di kapal itu? Nyuekin perasaan si kapal itu sendiri? Nakhoda? Nakhoda apa?

Mau tau apa jadinya kalo kita engga peduli?

Kapal itu akan tenggelam dengan sukses tanpa kita tau di dalamnya ada janji-janji yang belum terpenuhi. Ada hati yang mencari kuncinya. Ada harta intan berlian bernilai jutaan dollar...

Kalau aja... Kalau aja kita mau iseng-iseng ngirimin sekoci penyelamat atau paling engga nelepon dermaga, pasti kejadiannya akan lain... Cuma: Kalo peduli.

Sama kejadiannya dengan seorang sahabat yang baru terserang Bell’s Palsy. Penyakit yang nyerang syaraf fasialis, biasanya dipicu sama ‘deraan’ udara dingin pas badan lagi engga fit. Bisa juga karena stress, stress yang berkepanjangan. Dan ini bisa kejadian ama siapa aja. Gebleknya, pas tau itu, kita cuma bisa bilang, “Kasian ya...”

Coba kalau dulu kita lebih tanggap, lebih cekatan... Si sahabat belom tentu bakal terserang penyakit kampret ini.

Ada apa dengan kita? Yang katanya sahabatnya, teman baiknya? Apa kita pernah meminjamkan telingan untuk mendengar keluh kesahnya? Apa pernah kita memegang tangannya yang bergetar marah? Apa pernah kita berteriak untuk memperjuangkan hak hidupnya?

Kalau jawabannya ENGGA... Sekarang waktu yang pas buat bilang IYA. Kapal belum tenggelam (semuanya), masih ada banyak jalan buat nolong (kalo mau).

Sahabat kita sakit. Tolong.

2 comments:

.:: AG. SYAM ::. said...

Emang ngebelin kalo denger orang bilang "kasian ya" tanpa berbuat apa2. Lebih parah lagi sekarang banyak orang yg senang lihat orang susah dan susah lihat orang senang. Padahal kan ada satu hal yg bisa kita lakuin drpd cuma ngomong "kasian..." Satu hal itu adalah 'mendoakan yang sedang susah'. Minimal kita membantu dgn doa drpd nggak berbuat apa2. CMIIW...

Neng Keke said...

A.G. Syam:
"Lebih parah lagi sekarang banyak orang yg senang lihat orang susah dan susah lihat orang senang."

Bener banget :( Kenapa ya?