24.7.07

Cinta Suci Tanpa Syarat


Gue punya temen, profesinya model. Ga’ ngetop-ngetop amat, tapi lumayan lah sering muncul di acara-acara offair. Seperti model Indonesia pada umumnya, dia punya kaki panjang, badan tanpa lemak, rambut hitam panjang, pas asia look, tanned skin dan cantik.

Setelah lama ga’ ketemu, akhirnya gue ketemu dia udah bercincin kawin :) Am so happy for her. Langsung kepengen tau suaminya kayak apa. Yang ada di kepala gue sih, cowo putih, tinggi, cakep dan yang pasti KAYA!!! Soalnya gue inget beberapa cowo yang pernah dibilang ‘pacarnya’ berkriteria kayak gitu itu…

Pas dia ngenalin suaminya, kaget banget gue. Bener lakinya kaya, terbukti jamnya Rolex (kayaknya sih asli) dan mobilnya BMW yang baru ada di etalase dealer BMW... Tapi dia engga tinggi, apalagi cakep.

Mmm... Sebenernya sih ga’ apa-apa ya... Itu kan seleranya dia. Tapi mungkin karena gue ngeliat temen gue ini sebagai orang yang cantik, wajar dong kalo gue juga ngarepin dia berpasangan ama orang yang cakep :) Walaupun orang pasti akan bilang bahwa dunia ini ga’ adil :p

Setelah si suaminya pergi, salah seorang temen nyeletuk ga’ sabar, “Sorry ya... Kok lo mau sih kawin ama dia? Dia kan engga cakep... Apa karena dia kaya?”

Heh???

Pertanyaan yang menusuk.

Tapi temen gue, si model ini ngejawab dengan tenang, “Gue cinta ama dia kok.”

Gue cuma ketawa aja dengernya. Sisi pikiran gemblung gue mulai nyela, “Kalau ada BMW, kamu jadi WAW! Tanpa BMW, kamu ke laut aja yaw!”

Mudah-mudahan pikiran itu cuma ada di kepala gue aja. Mudah-mudahan temen gue bukan tipe perempuan kayak gitu. Maunya, temen gue ini salah satu dari tipe perempuan yang menawarkan cinta sejati tanpa syarat. Tapi trus muncul lagi pertanyaan di kepala gue, apa mungkin ada cinta ga’ bersyarat untuk orang-orang high class dan high maintenance kayak mereka. Orang-orang yang menjunjung tinggi nilai-nilai hedonisme dan mendewakan kekekalan...

Yang gue tau, cinta ga’ bersyarat cuma ada di mimpi. Gue salah satu pemimpi itu. Mungkin karena ga ada lagi yang bisa gue tawarin kecuali cinta seada-adanya... (halah)

Apalagi kalau gue inget-inget lagi... Beberapa hidup temen ibu gue berakhir dengan perpisahan hanya karena salah satu dari mereka kehilangan harta yang kemudian menggelapkan panca indra yang puluhan tahun lalu pernah ikut mengucapkan janji setia seumur hidup.

Cerita temen gue ini kok bikin gue mikir dan kembali mempertanyakan keabsahan kalimat cinta tulus tanpa syarat. Apa kalimat itu betulan ada? Atau cuma kalimat penuh harap bikinan mahluk-mahluk pemimpi?

Gue tetep berdoa, ada.

5 comments:

.:nien:. said...

neng ... daku selalu menawarkan cinta tulus kok *serieusly*

saking ajah blm ada mas2 ber bi-em mengGRAB nya :D

huwahahahhahaha ....

Micki Mahendra said...

wah keke,
cinta ya syaratnya harus cintaaa

ingat gak quote bijak jaman 80an dulu
"Cinta Cinta karet....sana sini lengket".
"Cinta cinta karet....cinta sampe lecet".

hihihih, apa sih..
bukan cuma bmw yang bisa buat gelap mata...tapi karet juga, hhihihih

husshh, jangan ngomongin orang mulu

Farika said...

Keren ngga tuh gambarnya? *winkwink*
(OOT banget nih komen hihihihi)

si obeems said...

kalo cinta tanpa agunan bisa ada gak bir? atau cinta dengan bunga rendah...buat kaum mennegah kebawah atuh

Keke Rachmad said...

Nien:
Percaya... Percaya... :p

Micki:
Anjiiirrr... Itu lagu emang ga' ada matinye! :))

Farika:
Please kayak yang len, dong... Ngasih komentar yang memberi nilai lebih :p

Obeems:
Nanti gue tanyain ek HSBC ya...