18.8.15

Putus. Hapus atau biarkan waktu menggerus?

Gue belom pernah pacaran di jaman digital yang serba cepat, serba terbuka, serba terekam dengan baik. Malahan ada aplikasi Timehop yang bakal ngingetin kita apa yang terjadi beberapa tahun yang lalu. Hari ini kencan di mana… Tahun lalu nonton konser apa… Lengkap dengan caption, foto dan videonya.

Udah jelas kalo dulu, gue gak pernah tuh ngunduh foto-foto mesra di social media apalagi Path. Jadi gue gak tau rasanya kalo dah putus, trus apa kabarnya tuh foto-foto di alam maya itu, mengingat sakit hati pas putus cinta kan pedih banget, betul atau tidak, jamaah??? Baru mau move on, tapi liat fotonya lagi mesra-mesraan sama kita kan… Pait banget kali ya?

Apalagiiii… Pas liat si mantan pacar udah punya gebetan baru sedangkan kita masih berdarah-darah dalam rangka ‘fixing a broken heart’, macam lagu jadul…

Ada sodara laki-laki yang bilang, “Ya langsung hapus pas hari pertama putus. Ngapain juga disimpen-simpen. Lagian, kalo gak ada foto bekas pacar kan sekalian ngasih tau juga ke orang-orang kalo sekarang gue available.”

Temen yang umurnya 20 tahunan lain lagi komentarnya, “Tahan aja duluuu… Biarin tuh foto-foto nongkrong dulu di situ. Kalo dah punya pacar baru, hapus foto-foto sama pacar lama, upload foto-foto sama pacar baru! Sehari 10 kali kalo bisa. Biar kesannya langsung established.”

Yang lain bilang, “Gak akan gue hapus! Itu kan bagian dari cerita hidup gue. Pedih ya biarin lah emang pedih banget. Tapi entar juga pasti lewat walaupun harus melewati proses garuk-garuk aspal. Kadang kalo lagi iseng, gue suka menyiksa diri sendiri dengan liat-liat foto-foto waktu masih sama mantan sambil dengerin lagu-lagu mellow. Enak banget buat nangis..”

Itu sih psyco.

Ada juga yang komentar, “Gue tutup akun gue. Ganti yang baru. Cerita baru, akun baru. Segampang itu lah…”

Tapi kata seorang teman baru, “Kenangan di social media bisa gampang banget dihapus. Cuma klik 1 tombol kok. Tapi kenangan yang di sini nih yang susah ngilanginnya,” katanya sambil menunjuk dadanya, tempat ‘yang mulia hati’ berada.



Segitunya.

2 comments:

de asmara said...

untungnya jaman gw masih single dulu baru ada Friendster doang.... n untuungg pas era FB datang pas udah nikah. Kl ngga, yakin gw tmasuk yg repot apus2in foto mesra pas putus. Rempong nian era medsos ini ya...

Neng Keke said...

@de asmara: BENER PISAAANNN, Uuuunnnnddd! :))