17.5.16

Kalo Numpang Jangan Nyusahin!

Hari ini di tahun 2015 (ini keselip, mustinya posting dari awal tahun lalu haha).

Orang lebih takut ketinggalan smart phone ketimbang dompet.

Di dalam smart phone ada aplikasi mobile banking, bisa ambil uang tanpa kartu dari bank. Bisa nelelpon orang yang mau ditemuin. Bisa checking pasangan ada di mana (untuk tipe para stalker lebay). Bisa ngedit-ngedit foto standar. Bisa jadi obat anti mati gaya kalo lagi nunggu orang. Bisa motret orang yang cakep buat dijadiin meme. Bisa buat main games kalo lagi bosen dan ‘bisa-bisa’ lainnya yang pasti banyak banget, namanya juga smart phone, ya emang smart kan? Asal bisa makenya haha…

Gak heran kalau sekarang hampir semua orang yang punya smart phone, pasti juga punya pengisi baterai smart phone yang bisa dibawa-bawa, Power Bank. Ukurannya dari sebesar lipstick sampai lebih besar dari smart phone-nya sendiri. Mungkin kalau dalam keadaan kepepet, bisa buat nge-charge aki mobil.

Lokasi aktivitas juga berkembang mengikuti kebutuhan orang-orang sama yang namanya smart phone ini. Engga usah ngomongin kantor deh… Tempat nongkrong! Beberapa kali gue denger temen komentar, “Jangan makan di situ, engga ada stop kontaknya.”

Sekarang yang dicari di tempat nongkrong bukan makanan atau minuman enak, tapi stop kontak supaya bisa nge-charge smart phone, supaya tetep bisa ngikutin obrolan di grup WA, tetep bisa online shop, sambil nongkrong.

Yang mengerikan, ternyata banyaknya orang yang nge-charge gak berbanding lurus sama kenaikan billing di resto itu. Gue pernah nanya tuh ke beberapa temen gue yang punya usaha kuliner dari mulai tingkat RT sampe lumayan hebat lah walaupun belom sehebat restorannya Gordon Ramsey.

Salah satu dari mereka bilang, “Gak apa-apa numpang nge-charge smart phone doang mah… Umum. Lah ini nge-charge power bank, iPad dan laptop-nya. Pake minjem colokan yang bentuk T, supaya semua bisa ke-charge dalam waktu yang sama. Nyusahin banget. Udah gitu cuma pesen Ice Lycee Tea dan minta password wifi. Beres dah resto gue.”

Yang lain bilang, “Di resto gue, tiap meja ada target billing-nya masing-masing. Nah, kalau semua tamu modelnya kayak gitu, pusing gue!”

Kalo masih pada inget, mungkin 10 tahunan yang lalu, ada yang namanya Tim Coca Cola Anget. Segerombolan ababil yang cuma beli 1 gelas Coca Cola pake es, tapi nongkrongnya bisa sampe setengah hari. Mulai dari main gadget, main kartu… Di resto itu. Billingnya ya cuma 1 gelas Coca Cola itu, dari mulai dingin sampe anget. Beberapa resto di Kemang ngaku bangkrut karena tingkah polah mereka itu.


Masa iya, jaman sekarang bisa kejadian lagi? Kasian banget yang punya bisnis resto!